Dwania Sanctum Vitae Valsh Imperio
Picture 001.jpg
Dwania Sanctum Vitae Valsh Imperio

Race

Human

Age

12

Date of Birth

15 November 598 AV

Gender

Female

Height / Weight

147cm / 30,3 kg

Weapon of choice

Gunblade

Weapon Name

Executioner

Origin, Living Country & City

Vanadem, Rugel di Dracheim

Profession

Former Princess of Valsh Verne and Shadow Leader of Excipio Verne Mercenariy Guild

introduction[edit | edit source]

appearance[edit | edit source]

Seorang gadis kecil berumur 12 tahun yang sebenarnya tidak terlalu cantik namun mempunyai daya tarik yang cukup memikat. Tubunya terlihat sedikit lebih tinggi, tidak seperti penampilan gadis berumur 12 tahun pada umumnya tapi juga tidak terlihat terlalu tua sehingga masih dapat dikenali sebagai seorang gadis diawal umur belasan tahun. Wajahnya bulat lonjong dengan rambut pendek sebahu berwarna merah tembaga yang potongannya mengembang di ujung-ujung rambutnya. Matanya berwarna biru langit dengan bulu mata panjang dan sorot mata yang menampakan kharisma, kekejaman, dan kelembutan misterius disaat yang bersamaan. Sepintas penampilannya menampakan kerapuhan namun dibalik itu sebenarnya ia adalah seorang gadis yang amat kuat.

personality[edit | edit source]

Seorang gadis kecil yang berkarakter sulit. Sifat yang sering terlihat darinya adalah blak-blakan tanpa berpikir terlebih dahulu namun sebenarnya itu hanya pada saat ia mengetahui bahwa hal yang ia hadapi adalah hal remeh yang tidak perlu dihadapi dengan banyak berpikir. Sifatnya yang ini menjadikannya terlihat seperti gadis kecil pada umumnya namun pada saat-saat tertentu ia berubah menjadi seorang wanita dewasa yang penuh dengan pertimbangan-pertimbangan matang. Saat-saat seperti itu adalah saat-saat dimana ia harus mengambil keputusan yang berkaitan dengan kepentingan orang banyak dan tujuan serta prinsip yang dipegangnya.

Selain sifat-sifat yang ia sering tunjukan terdapat pula aspek-aspek personal yang sering membuat orang lain—entah muak entah prihatin—mengelus dada. Aspek itu adalah kebenciannya yang amat sangat dalam terhadap Valsh Verne. Mungkin bisa dibilang bahwa ia adalah orang yang paling benci terhadap Valsh Verne di seluruh Therria.


background & short history[edit | edit source]

Tahun598 AV

Lahir di keluarga monarki Valsh Verne. Ayahnya bernama Albertus Quintessence Valsh Imperio Raja Magnus XVII, raja ke 23 dari monarki Valsh Verne. Ibunya adalah Ratu Elizabeth Valsh Imperio, seorang ratu yang berasal dari keluarga bangsawan Nigredo. Dwania lahir di tanggal lima belas bulan sebelas tahun 589 AV. Ia adalah seorang anak yang disambut dengan penuh sukacita oleh seluruh warga Valsh Verne setelah raja Magnus dan Permaisuri Elizabeth menikah lima tahun yang lalu.

Tahun 599 AV—601 AV

Dwania lahir di tahun dan situasi yang salah. Sebelumnya orang-orang tidak menduga hal itu sampai pada tahun 600 AV. Pada satu tahun kelahirannya sampai ia berumur 2 tahun, Dwania berada di bawah kasih sayang dan perhatian dari seluruh penjuru Valsh Verne. Segala hal telah disiapkan untuk mendidik putri kerajaan ini menjadi seorang putri mahkota yang akan mewarisi kepemimpinan dari negara yang menjadi pusat dunia (dalam tradisi monarki Valsh Verne anak pertama meskipun itu adalah seorang perempuan akan selalu menjadi pewaris tahta).

Putri Dwania menjalankan hidupnya dengan aman tentram tanpa mendapat ancaman sama sekali dari dunia politik yang berseliweran disekelilingnya.

Memang di awal tahun 589 AV ketua partai Cendekiawan, Alexander Faust dicurigai telah memulai penyebaran idealisme pemberontakan terhadap kebijakan dunia terhadap Valsh Verne namun hal itu tidak terlalu ditanggapi oleh parlemen dan hanya dengan usulan raja terhadap penasehat sekaligus perantaranya, Erasmus Herrian lah—(juru bicara raja untuk memberikan usul terhadap parlemen) gerakan penyebaran idealisme Faust tidak terlalu menyebar.

Erasmus Herrian menyampaikan usulan ini kepada PM Countess Zasseime, seorang wanita yang merangkap penasehat ratu Elizabeth untuk membatasi gerakan penyebaran idealisme Faust namun pada saat itu Erasmus Herrian, Raja Magnus XVII, maupun Parlemen Valsh Verne tidak mengetahui bahwa sebenarnya Countess Zasseime telah memihak Faust dan sudah merencanakan untuk memenangkan Faust pada pemilihan PM baru di tahun 600 AV. Penekanan terhadap gerakan penyebaran idealisme Faust hanyalah kedok agar Raja dan parlemen tidak terlalu curiga terhadap koalisi yang dibuat oleh Faust dan Countess Zasseime.

Ketika pada akhirnya pemilihan PM dimulai Faust pun maju sebagai kandidat dan seperti yang sudah diketahui doktrin beracun dari kampanye Faust mulai mempengaruhi pendapat seluruh warga Valsh Verne tentang kebijakan dunia terhadap negara itu.

Berkat hal ini kecurigaan adanya usaha kudeta dari Faust pun menyebar di Istana Kahyangan, tempat monarki Valsh Verne tinggal. Keselamatan Putri Dwania mulai terancam sejak saat ini.

Akhirnya pada akhir tahun 600AV Tragedi Crimsonara yang memicu berjalannya kudeta Faust pun muncul. Dan pada awal tahun 601 AV kudeta dijalankan… Raja Magnus XVII dibunuh oleh PM Zasseime, Ratu Elizabeth terbunuh oleh pasukan kerajaan yang telah memihak Faust di labirin bawah tanah Vanadem dalam usaha melarikan diri bersama Putri Dwania.

Yang selamat dari kudeta ini hanyalah Putri Dwania dan Penasehat Raja, Erasmus Herrian.

601 AV—602 AV

Dwania dan Erasmus melarikan diri dari Valsh Verne ke Runa Verne Utara. Dwania yang masih berumur 4 tahun masih belum menyadari segala musibah dan bencana yang berkeliling di sekitarnya. Erasmus, yang sekarang harus menjaga dan merawatnya hanya terus menerus mengatakan bahwa sekarang ia harus berusaha sendirian… sekarang ia sendirian di dunia ini.

Pada tahun 602 AV Runa Verne bagian utara telah berhasil dikuasai oleh Valsh Verne. Hal ini mengharuskan Erasmus dan Dwania terpaksa kabur ke Tarhe. Mereka kabur ke Tarhe karena daerah itu dekat dengan Zinon dan pastinya akan menjadi wilayah yang cenderung kuat dan solid dalam menghadapi agresi militer Valsh Verne.

Pada tahun ini jugalah Dwania yang baru berumur 4 tahun mulai sedikit menyadari bahwa ia akan selalu hidup dalam kekelaman dan ancaman yang membayang-bayanginya seumur hidup.

602 AV—606 AV

Dwania dan Erasmus terus bersembunyi dan berpindah-pindah dari satu kota ke kota lainnya di Tarhe. Pada tahun 604 AV mereka menyempatkan diri untuk pindah ke Shion bahkan berencana untuk bersembunyi di Zinon namun Erasmus berpikir bahwa tindakan itu terlalu riskan karena mungkin saja jika mereka ditemukan oleh pemerintahan Verpera pada saat Dwania bukan siapa-siapa sekarang dan hanya seorang Ratu sekaligus Putri yang terusir, pemerintah Verpera hanya akan memanfaatkannya sebagai alat untuk melemahkan semangat juang bangsa Verne (menawannya sebagai ‘alat ancaman’).

Karena hal ini jugalah Erasmus mulai mengajarkan Dwania ilmu Alkimia dan Kanalogi yang ia kuasai sejak tahun 604 AV.

606 AV—607 AV

Dwania yang telah berumur 7 Tahun mulai merasa bahwa sebagai seorang Ratu dan Putri Valsh Verne yang sah ia harus melakukan tindakan. Ia harus ‘menghukum’ warga Valsh Verne ‘pembangkang’ yang telah menyengsarakan dunia dan terlebih lagi menyengsarakan dirinya.

Ketika Stalla jatuh ke tangan Valsh Verne ia meminta Erasmus—meski berlawanan dengan keinginan Masternya—untuk membawanya ke Stalla dan menghimpun orang-orang yang menjadi korban perang untuk bergabung bersamanya untuk melawan Valsh Verne.

Ide ini ditolak mentah-mentah oleh Erasmus namun Dwania yang ngotot memaksanya untuk setidaknya mengantarkannya ke perbatasan Tarhe.

Di perbatasan Tarhe dengan Stalla yang pada saat itu selalu dilanda peperangan Dwania membuktikan kebulatan tekadnya dengan membunuh dua orang tentara Valsh Verne dihadapan Erasmus. Saat itu ia baru berumur 7 tahun.

Erasmus yang merasa tidak dapat melakukan apa-apa lagi dan ia juga merasa bahwa sudah saatnya mereka berdua melakukan perlawanan untuk mengembalikan keadilan di Valsh Verne dan di dunia menyetujui keputusan Dwania.

Pada tahun 607 AV Dwania sudah berada di medan perang di perbatasan Stalla—Wyrmond. Ia telah membunuh banyak pasukan Valsh Verne dan merekrut orang-orang Stalla sebagai anggota perjuangannya. Pada saat itu Erasmus mengusulkan kepada Dwania untuk membuat sebuah guild mercenary karena guild mercenary adalah organisasi independen yang tidak dapat disentuh oleh negara manapun, mempunyai prinsip-prinsip serta aturannya sendiri dan terlebih lagi Dwania dapat bersembunyi sebagai pemimpin bayangan didalamnya.

Dwania menyetujui usulan Erasmus dan dengan ini ia pun resmi membuat Guild Excipio Verne dengan Erasmus sebagai penasehat dan pemimpin kedok dan ia sebagai pemimpin yang sebenarnya.

607 AV—610 AV

Dwania dan Erasmus pun memperbesar kekuatan guild mercenary mereka dengan merekrut orang-orang dari perang di laut Am Imp dan di Wyrmond. Anggota mereka sekarang sudah hampir menyamai guild mercenary resmi Perang Dunia yang dibuat oleh Ali Musyadaq dari Seledin, Mithra.

Perkembangan Excipio Verne ini memaksa Dwania dan Erasmus untuk hijrah ke Dracheim, tepatnya di Rugel untuk membuat markas besar Guild Excipio Verne, benteng Irisdra.

Dari benteng Irisdra ini Dwania dan Erasmus mulai melebarkan perlawanan mereka terhadap pasukan Valsh Verne karena kebijakan guild mereka adalah untuk tidak memihak militer Valsh Verne dan memberikan bantuan apapun yang dibutuhkan oleh UNION maupun militer negara-negara yang melawan Valsh Verne. Erasmus dan Dwania sendiri berkonsentrasi untuk melawan Valsh Verne yang sekarang mulai menyerang Ydghar.

Dan pada saat itu Dwania sudah berumur 12 tahun dan sudah membunuh orang-orang dari negerinya sendiri sebanyak kira-kira dua ratus lima puluh orang dan masih bertambah.


others[edit | edit source]

Dwania bersenjatakan Gunblade yang ia beri nama excecutioner. Ia didiagnosis menderita post traumatic syndrom oleh psikiater yang sengaja ditugaskan di Benteng Irisdra. Hal ini membuat Dwania sering mengalami serangan panik pada saat-saat tertentu.

Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.