FANDOM


Alkimia adalah ilmu sekaligus seni dan sebuah filosofi. Alkimia bila disederhanakan adalah sebuah cara untuk mentransmutasikan elemen-elemen yang berada di alam. Kegunaan dari Alkimia sangat banyak dan berbeda-beda bagi pihak yang memanfaatkanya. Bagi negara, alkimia bermanfaat untuk pembuatan senjata dan alat industri, bagi masyarakat, Alkimia berguna untuk pengobatan dan jasa, dan bagi Alkemis sendiri Alkimia adalah jalan hidup dan sebuah cara untuk meraih kondisi spiritual dan pengetahuan tertinggi.

Alkimia adalah ilmu yang ditemukan di Kerajaan Apinaga oleh para Juru Wangsit—sebutan cendekiawan di sana.

Diperkirakan pada saat pertama kali Kerajaan Zinon melakukan hubungan dengan Kerajaan Api naga di masa-masa 3P, penjelajahan, pendudukan, pemakmuran-lah Alkimia dari Apinaga berkembang di benua Dizzonia.

Alkima sendiri adalah ilmu yang mengotak-atik substansi dari suatu zat, suatu elemen dari benda-benda fisik di alam.

Alkemis meneliti elemen yang terdapat di suatu benda. Memisahkannya menjadi tujuh Elemen Spiritual yaitu Tanah, Api, Air, Udara, Metal, Cahaya, dan Bayangan. Setiap benda di Therria mempunyai semua elemen ini namun sebagian besar hanya memilki beberapa dari ke tujuh elemen. Sebagai contoh, gerabah dan kaca, gerabah hanya memiliki elemen Tanah, Api, Bayangan, dan Cahaya, dan kaca hanya mempunyai elemen Api, Air, Tanah, dan Cahaya. Dengan menggunakan perbandingan elemen ini Alkemis berusaha untuk mengurai makna dan esensi dari alam dan setelahnya memanfaatkanya, baik untuk kepentingan lingkungan serta masyarakat dan spiritual serta individu sang Alkemis sendiri.

Alkimia memiliki banyak misi dari pemanfaatan alam dan beberapa yang paling sering disinggung adalah Transmutasi (yang berhasil dilakukan dan dipraktekan secara luas satu setengah abad setelah kemunculan Vanadem—berkat Vanadem itu sendiri) dan Panacea yang masih terus diteliti dan diperdebatkan sampai sekarang.


TransmutasiEdit

Alkimia memiliki banyak misi dari pemanfaatan alam dan beberapa yang paling sering disinggung adalah Transmutasi (yang berhasil dilakukan dan dipraktekan secara luas satu setengah abad setelah kemunculan Vanadem—berkat Vanadem itu sendiri) dan Panacea yang masih terus diteliti dan diperdebatkan sampai sekarang.

Transmutasi adalah ilmu untuk mengubah satu benda menjadi benda lainnya. Usaha pertama dalam transmutasi yang tercatat adalah usaha Juru Wangsit Dalang Angkasa Putra yang berusaha untuk mengubah besi menjadi kuningan, perak, dan emas pada 2700 BV. Setelahnya Alkemis lainnya di Apinaga mulai mengikuti jejak Dalang Angkasa untuk mencoba menransmutasi benda-benda biasa lainnya menjadi benda mulia. Sampai pada masa Valsh Verne berada di bawah pemeliharaan Verpera dan Wyondia usaha untuk mentransmutasi benda biasa menjadi mulia terus dilakukan dan puncak keberhasilannya terjadi di Vanadem, Valsh Verne pada tahun 148 AV.

Transmutasi berhasil dilakukan dengan mengkatalis benda yang akan ditransmutasi dengan substansi misterius yang ditemukan di kota Vanadem. Substansi ini diberi nama Kunci Spagyric.

Transmutasi menjadi metoda sekaligus misteri yang populer di kalangan Alkemis dan orang awam, tapi itu bagi kaum manusia bukan kaum Elf. Kaum Elf juga mempraktekan transmutasi dengan menggunakan Kunci Spagyric namun metoda ini merupakan hal yang jarang dipraktekan bahkan dilarang di sebagian wilayah Wyondia dengan alasan pengubahan alam secara paksa. Kaum elf bukannya melarang praktek Alkimia di negaranya namun sederhananya hanya membatasi praktek transmutasi sementara mereka memfokuskan diri mereka kepada pencampuran substanta alam untuk menghasilkan ramuan dan larutan.

Setelah metode transmutasi dengan Kunci Spagyric berhasil ditemukan. Dunia pun dilanda kepanikan luar biasa. Bagaimana jadinya jika substansi luar biasa ini beredar bebas di dunia? Jawabannya pasti kekacauan luar biasa. Orang-orang akan berbondong-bondong mentransmutasi batu menjadi emas dan membuat perekonomian dunia hancur lebur dan belum lagi kemungkinan-kemungkinan buruk lainnya. Karena hal inilah hanya Alkemis yang telah lulus ujian lisensi Kunci Spagyric lah yang dapat memiliki Kunci Spagyric dan menggunakannya.


Cara transmutasi
Kunci spagyric

keterangan cara transmutasi

Edit

(lihat gambar instruksi disebelah)

Untuk dapat mentransmutasi benda sesuai dengan hasil yang diinginkan maka Alkemis harus memutar ke 7 cincin elemen Kunci Spagyric dengan perpedoman pada Penanda Konsentrasi Elemen untuk menentukan kadar konsentrasi elemen yang terkandung di dalam benda seusai transmutasi.

Setelah menentukan kadar konsentrasi elemen sang Alkemis menuliskan rumusan transmutasinya di lensa rumus dengan mengikirnya menggunakan pengikir kaca.

Bagian menuliskan rumusan transmutasi ini lah yang sulit karena untuk membuat suatu transmutasi yang baik maka rumusan yang ditulis harus sedetail mungkin dan disertai grafik benda sebelum dan sesudah transmutasi. Bila seseorang tidak mampu memahami esensi dari benda sebelum dan sesudah transmutasi maka dapat dipastikan rumusannya juga pasti banyak cacatnya. Pemahaman mendalam dari suatu benda adalah cara untuk mendapatkan rumusan yang baik dan mendetail namun beberapa tahun belakangan ini banyak Alkemis yang menerbitkan kumpulan rumusan transmutasi mereka. Ada yang baik, ada yang biasa saja namun kebanyakan karya gagal yang terlihat seperti karya yang berhasil.

Langkah transmutasi tidak terhenti sampai disitu, langkah berikutnya adalah pereaksian. Untuk mereaksikan dan memulai transmutasi, seorang Alkemis perlu memberikan gaya kinetik pada lensa rumus dengan memutarnya. Dalam perputarannya benda yang diletakan di atas lensa rumus akan bertransmutasi dan setelah putarannya berhenti benda hasil transmutasi bisa di dapatkan.


Elemen-elemen AlkimiaEdit

1. Api
Salah satu dari 7 elemen penyusun materi dalam Alkimia. Atribut warna pada elemen api adalah merah.
Pereaksi esensi = Ignis Purpereus
Pereaksi esensi untuk menghitung konsentrasi elemen api dalam suatu materi. Bentuknya adalah sebuah kelereng berwarna merah yang bersinar.
2. Air
salah satu dari 7 elemen penyusun materi dalam Alkimia. Atribut warna pada elemen air adalah biru.
Pereaksi esensi = Aria Liquidus
Pereaksi esensi untuk konsentrasi elemen air pada sebuah materi. Bentuknya adalah sebuah batu biru transparan berbentuk tetesan air. Menyebarkan hawa sejuk dan sering dipergunakan sebagai pelembab di daerah” kering seperti Seledin.
3. Udara
salah satu dari 7 elemen penyusun materi dalam Alkimia. Atribut warna pada elemen udara adalah putih.
Pereaksi esensi = Ventus Stagnantis
Pereaksi esensi untuk menghitung konsentrasi elemen udara pada sebuah materi. Bentuknya adalah sebuah bola elastis berwarna hijau emerald yang berbau harum.
4. Tanah
salah satu dari 7 elemen penyusun materi dalam Alkimia. Atribut warna pada elemen tanah adalah kuning.
Pereaksi esensi = Solum Flava
Pereaksi esensi untuk menghitung konsentrasi elemen tanah pada sebuah materi. Bentuknya adalah sebuah kristal iregular berwarna kuning oker.
5. Cahaya
salah satu dari 7 elemen penyusun materi dalam Alkimia. Atribut warna pada elemen cahaya adalah bening.
Pereaksi esensi: Lucidum Radii
Pereaksi esensi untuk menghitung konsentrasi elemen cahaya dalam suatu materi. Bentuknya adalah sebuah cairan kental bening dengan sifat seperti raksa.
6. Bayangan
salah satu dari 7 elemen penyusun materi dalam Alkimia. Atribut warna pada elemen bayangan adalah hitam.
Pereaksi esensi: Umbra Ater
Pereaksi esensi untuk menghitung konsentrasi elemen bayangan pada sebuah materi. Bentuknya adalah sebuah jarum kecil berwarna ungu tua.
7. Metal
salah satu dari 7 elemen penyusun materi dalam Alkimia. Atribut warna pada elemen bayangan adalah abu-abu.
Peraksi esensi = Argentum Splendens
Pereaksi esensi untuk menghitung konsentrasi elemen metal pada sebuah materi. Bentuknya adalah sebuah lempengan kecil sebesar uang koin yang berbentuk segi enam.

Cara untuk menghitung angka konsentrasi elemen pada sebuah materiEdit

langkah-langkah:
  1. lakukan percobaan pada materi yang ingin dihitung konsentrasi ke-7 elemennya dengan menggunakan 7 pereaksi esensi.
  2. mendapatkan angka konsentrasi setiap elemen dari hasil percobaan.
  3. transmutasi benda menggunakan kunci spagyric dengan hanya men-set penanda konsentrasi elemen dari elemen yang ingin diuji ketepatan konsentrasinya.
    Misal: untuk menguji konsentrasi elemen api, api diset dengan nilai 85,5% dan elemen lainnya dibiarkan 0%.
  4. Bila berhasil maka materi tetap pada keadaan semula dan bila gagal maka materi akan berubah menjadi pereaksi elemen yang sama dengan elemen yang diujicobakan.

OuroborosEdit

Organisasi alchemist sedunia yang didirikan untuk meneliti, mendiskusikan, dan menuntaskan masalah-masalah didunia yang berkaitan dengan Alkimia.

Magnum OpusEdit

Konferensi global yang digelar oleh Ouroboros, organisasi Alkemis sedunia. Alkemis dari seluruh penjuru termasuk yang dari Wyondia akan berusaha untuk menuntaskan masalah-masalah dunia yang berkaitan atau berawal dari Alkimia.

Gedung AtlasEdit

Gedung yang berbentuk seperti kubah raksasa dari luar ini dibangun sebagai pusat perguruan Alchemist terbesar di Edgiah, dan gedung ini terdiri dari banyak ruangan2 kecil didalamnya. Sebagian dari ruangan itu ada yang dipergunakan sebagai kelas pengajaran, sebagian lainnya digunakan sebagai workshop beberapa Alchemist, perpustakaan buku2 Alchemist, dan lain2 yang berhubungan dengan Alchemist. Tetapi semua ruangan itu hanya terletak di salah satu sisi kubah besar itu saja.
Atlas Great Hall adalah aula besar di dalam Gedung Atlas yang sangat jarang dipakai. Aula ini lebih sering dibiarkan kosong untuk beberapa lama, dan hanya akan dibersihkan sebelum tiba2 banyak Alchemist berkumpul disini, biasanya untuk hal2 penting seperti menunjukkan hasil penelitian baru, atau sebuah rapat penting.

NequamEdit

Materi yang ditemukan di benua Kematian. Materi ini tidak dapat direaksikan dengan menggunakan Kunci Spagyric maupun dengan cara konvensional. Materi ini tidak mempunyai elemen dan percobaan pereaksi esensi tidak menunjukan reaksi apapun yang berarti materi nequam ini bukan sebuah materi.

PanaceaEdit

Kaum Elf dan beberapa Alkemis dari Verpera, Seledin, dan Apinaga yang tertarik berusaha untuk membuat Panacea, obat yang mujarab untuk segala macam penyakit.

Philosopher StoneEdit

Materi mistis yang menurut buku-buku di Perpustakaan Agung Vanadem adalah unsur dari segala unsur kimia. Philosopher Stone diyakini mampu membuat materi dari ketiadaan.
Meski terdengar mustahil dan seperti sebuah dongeng para alkemis yakin bahwa Philosopher Stone nyata karena unsur ini berkali-kali disebutkan dalam buku-buku dari Perpustakaan Agung Vanadem yang merupakan buku-buku yang ditulis oleh Tuhan sendiri.
Sampai saat ini para alkemis mati-matian mencari cara untuk dapat menemukan atau membuat Philosopher Stone dengan metode transmutasi.
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.