FANDOM


Sophia Nunelee (InspirationXVII)
Picture001copy

Appearance

Race: Human
Age: 20
Gender: Female
Origin, Living Country & City: Gimel
Profession: Pencatat in training

IntroductionEdit

AppearanceEdit

Rambut merah tembaga dengan potongan panjang sebahu yang mengembang di ujung-ujungnya. Kadang rambutnya juga ditata dalam bentuk kepang dua dengan pita berwarna biru. Wajahnya lonjong dengan bentuk yang mulus dan kulit sehalus dan seputih salju. Matanya berwarna hijau terang dan bibirnya bersemburat merah muda berkilau. Namun terlepas dari parasnya yang menawan gaya berpakaiannya amburadul. Ia biasa memakai kemeja putih yang sudah kusam dan jarang memiliki baju lain yang layak pakai. Ia biasa memakai rok tartan selutut yang jarang dicuci atau celana baggy berwarna coklat yang lusuh. Ia memakai kaos kaki-kaos kaki yang kedodoran dan sepasang sepatu kulit hitam yang tidak pernah disemir. Tingginya sekitar 160cm dan jalannya sering membungkuk.


PersonalityEdit

Kikuk, dari luar hal inilah yang terlihat dari diri Sophia Nunelee. Tapi diluar penampilannya yang kikuk sebenarnya ia adalah pemilik kemampuan deduktif yang luar biasa. Pikirannya selalu berputar dan berputar bila ia menemukan sesuatu yang menurutnya aneh dan ganjil. Ia selalu dapat menemukan penyelesaiannya dan hal ini didorong oleh sakit kepalanya yang selalu berdenyut-denyut apabila ia tidak dapat menyelesaikan suatu keanehan yang terjadi. Demi mengusir sakit kepalanya ia harus cepat-cepat menyelesaikan suatu permasalahan. Wajahnya selalu terlihat bosan dan hal ini sebenarnya adalah manifestasi dari apa yang sedang dipikirkan olehnya. Kebiasaan berpikirnya ini membuat dirinya jadi tidak memperdulikan penampilannya tapi walau begitu entah mengapa wajahnya selalu terlihat cantik walau bajunya jelek tidak kentara.


Background & Short HistoryEdit

Tahun 590AV—595AV Sophia Nunelee lahir di keluarga Nunelee, sebuah keluarga sederhana yang tinggal di pinggiran kota Gimel, ibukota provinsi Shion. Sophia sudah didik sejak kecil agar meletakan cita-citanya di provinsi Zinon. Karena bagi warga Shion, Zinon adalah segala-galanya di dunia ini. Pemikiran ini lahir berdasarkan latar belakang Shion yang merupakan pecahan Zinon pada saat era AV dimulai. Shion dibuat sebagai kota penjaga yang berfungsi untuk mengawasi Zinon agar tidak memulai peperangan seperti pada masa PSM. Seiring ratusan tahun berlalu fungsi itu terlihat dilupakan dan suatu pemikiran lain terukir di hati setiap penduduk Shion bahwa mereka selalu berada di bawah bayang-bayang Zinon.

Tahun 595AV—600AV Sophia tumbuh sebagai gadis yang kuper dan kutu buku dan hal ini sangat disayangkan oleh kedua kakaknya, Sara dan Narvi Nunelee, yang sangat supel. Ketika keluarg Sophia berkunjung ke Edgiah dalam rangka melihat parade ulang tahun raja Melkisedek XII kedua kakaknya mengajak Sophia berjalan-jalan keliling kota Edgiah untuk melihat-lihat model-model fesyen dan kemodernan serta kekeranan kota Zinon. Kedua kakaknya berharap adiknya akan terlepas dari buku-bukunya ketika ia melihat semua hal itu namun sayangnya harapan kedua kakaknya tidak dapat terwujud seiring dengan ucapan Sophia kepada kedua kakakny, “Kak, aku nggak mau jalan-jalan lagi... Kota ini aneh!” Keanehan yang dilihat oleh Sophia adalah bahwa Zinon sangatlah berbeda secara keseluruhan dari Shion. Zinon yang agung dan megah tidak dapat dibandingkan dengan Shion yang miskin dan terbengkalai. Sophia tidak habis pikir mengapa sesuatu yang berasal dari akar yang sama dapat tumbuh dengan sangat berbeda. Ada yang salah dengan Zinon, pikir Sophia. Disinilah untuk pertama kalinya Sophia merasakan denyutan sakit kepalanya yang pertama. Diiringi denyutan ini Sophia bersumpah untuk menuntaskan akar keganjilan yang ia rasakan dengan belajar di Akademi Keter Ein Sof, Edgiah, Zinon.

Tahun 601Av—607AV Pada tahun 601AV Sophia diterima di SMP Akademi Keter Ein Sof dan memulai pembelajarannya dalam hal politik dan ketatanegaraan demi menuntaskan keganjilan yang ia rasakan. Namun belum selesai ia menuntaskan satu keganjilan munculah keganjilan lainnya. Keganjilan itu adalah deklarasi perang Faust. Pada kurun waktu antara dimulainya tragedi Crimsonara sampai pernyataan perang Faust kepala Sophia tidak henti-hentinya berdenyut. Ia berkali-kali muntah dan pingsan karena hal ini sampai pada akhirnya, ketika ia menginjak SMA ia memutuskan untuk menjadi asisten seorang detektif swasta terkenal yang bernama Efron Cohen untuk melarikan diri dari keganjilan global yang membuat dirinya pusing. Keganjilan-keganjilan kecil seperti kasus kriminal akan lebih mudah dipecahkan daripada keganjilan besar seperti itu, pikir Sophia.

Tahun 608—610AV Keberadaan Sophia sangat membantu Efron dalam menuntaskan kasus-kasus yang terjadi di seantero Zinon. Bahkan sebagian besar dari kasus-kasus tersebut dapat diselesaikan sendiri oleh Sophia tanpa bantuan Efron. Hal ini membuat nama Sophiamulai dikenal oleh kalangan novelis misteri dan pejabat-pejabat Zinon. Dan akhirnya ketika namanya muncul di sebuah artikel Mata Angin yang membahas kasus pembunuhan seorang menteri kabinet PM Nebukadnezar, namanya meledak menjadi sangat terkenal. Karena kasus ini Efron akhirnya “membebas tugaskan” Sophia. Ia menyuruh Sophia untuk membuka biro detektifnya sendiri. “Sudah tidak ada lagi yang bisa kuajarkan padaku. Pergilah kembangkan sayapmu sendiri,” pesan pria berumur 56 tahun itu. Sophia menerima restu itu dan setelahnya mulai bergerak untuk membuka biro detektifnya sendiri. Ketika Sophia mulai memesan kantor kepada agen real estate seorang pria yang memakai jubah tudung panjang berwarna merah dengan lencana Retellati berbentuk pola triba yang membentuk siluet buku datang mendatanginya. Pria itu berkata, “Bergabunglah dengan kami, aku tahu denyutan itu masih belum juga hilang dari kepalamu kan?” Sophia terhenyak sejenak dan akhirnya dengan sepatah kata itu ia membuang biro detektifnya dan bergabung dengan Retellati sebagai trainee yang akan dibimbing oleh seorang pencatat yang masih belum akan bertemu dengannya.


Lain-lainEdit

Tidak menguasai God’s Knowledge apapun dan tidak bersenjata. Orang biasa. Kalau ada yang bisa dibilang senjata itu adalah kemampuan deduktifnya yang luar biasa.


Image GalleryEdit

Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.